• Minggu, 27 November 2022

Kapolri Didesak Hapus Gas Air Mata Untuk Pengamanan

- Rabu, 5 Oktober 2022 | 19:07 WIB
Muhammad Sirul Haq Direktur LKBH Makassar (Ist)
Muhammad Sirul Haq Direktur LKBH Makassar (Ist)

MAKASSAR| Gas air mata yang memakan korban jiwa ratusan di stadion Kanjuruhan Malang, membuat LKBH Makassar (Lembaga Konsultasi dan Bantuan Hukum Makassar) mendesak Kapolri menghapus penggunaannya untuk pengamanan massa, terlebih jika ada anak-anak dan perempuan dalam kerumunan.

"Gas air mata telah membuktikan sangat berpotensi sebagai pencabut nyawa, mematikan orang banyak dalam kerumunan, mulai dari sesak nafas, mata perih, pingsan hingga kematian," ungkap Muhammad Sirul Haq Direktur LKBH Makassar pada Rabu, 5/10/2022.

Fakta yang ditemukan, ungkap Muhammad, ketika gas air mata ini dilotarkan dan langsung mengenai anggota tubuh seseorang bisa menyebabkan kulit melepuh, gatal-gatal hingga berdarah, bahkan luka permanen.

"Melihat korban jiwa yang berjatuhan di stadion Kanjuruhan Malang, dan penuturan penyintas menyatakan gas air mata penyebab utama kematian Aremania, apalagi kepanikan luar biasa dari letusan tembakan gas air mata tersebut," ujar Muhammad Sirul.

Selain itu, LKBH Makassar berharap Kapolri terutama presiden RI Joko Widodo untuk menghapuskan penggunaan gas air mata dalam penanganan massa, karena penggunaannya aparat kepolisian perlu lagi investigasi dan penyidikan untuk mengungkap pengguna lapangannya, komando lapangannya, hingga pembuat kebijakan Kapolri dan pemberian anggaran oleh presiden Indonesia.

"Semoga Kapolri dan Presiden Jokowi mendengar desakan LKBH Makassar ini, sebab hal ini penting dalam evaluasi Penanggulangan massa selama ini oleh pihak kepolisian dengan menggunakan gas air mata sangat beresiko dan mengakibatkan kematian," harap muhammad sirul haq.

Editor: Ferdinandus Lalong

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Gempa Susulan Mag 4,1 Kembali Guncang Cianjur

Sabtu, 26 November 2022 | 06:16 WIB

Pimpinan Yayasan Tahfidz Datangi Lokasi Gempa Cianjur

Jumat, 25 November 2022 | 12:39 WIB

Korban Gempa Cianjur, Polri Temukan 5 Jenazah

Jumat, 25 November 2022 | 12:35 WIB
X