• Jumat, 19 Agustus 2022

Secangkir Kopi Untuk Tuhan

- Kamis, 4 Agustus 2022 | 10:41 WIB
Ito Benggu (Dok.Pri)
Ito Benggu (Dok.Pri)

Puisi-puisi Ito Benggu

Secangkir Kopi Untuk Tuhan


Setahun yang lalu aku berjanji.
hidup taat miskin dan murni
Setelah kau biarkan aku bekerja di kedai kopi.

Kau berikan aku air dari tempatnya kemiskinan.
Kopi dari label ketaatan
Gula dari tebu kemurnian.

Kau bilang pakailah itu
bila ingin anganku
Menyeduhkanmu secangkir kopi.

Baca Juga: Bagaimana Luka Bisa Dieja?

Baca Juga: Info Lomba Gratis!! Lomba Menulis Puisi dan Cerpen Nasional Tema Cinta, Hadiahnya Jutaan

Kopi yang kuseduh
Kadang aduh...
Kurang takaran gula
Sehingga pahit di indra perasa.

Sering pula
Kutaruh seperempat sendok kopi
tuk menjaga cita rasa keaslian gula.
Tapi airnya seperti teh yang pucat pasi.

Halaman:

Editor: Yon Sahaja

Tags

Terkini

Wacana Putri - Cerpen Miki Moruk

Selasa, 16 Agustus 2022 | 21:19 WIB

Jeda - Maria Cey

Senin, 8 Agustus 2022 | 21:42 WIB

Minggu Pagi, Puisi-puisi Risto Jomang

Minggu, 7 Agustus 2022 | 09:53 WIB

Sajak Rindu, Puisi-puisi Ocha Alexandra

Jumat, 5 Agustus 2022 | 10:33 WIB

Secangkir Kopi Untuk Tuhan

Kamis, 4 Agustus 2022 | 10:41 WIB

Nyanyian Kematian_Cerpen Nino Eni

Rabu, 3 Agustus 2022 | 10:52 WIB

Bagaimana Luka Bisa Dieja?

Rabu, 3 Agustus 2022 | 09:58 WIB

Perihal Pastor Tua dan Mimbar Kesayangannya

Senin, 1 Agustus 2022 | 17:22 WIB

Perempuan yang Harus Pergi Malam Ini

Jumat, 29 Juli 2022 | 23:37 WIB

Hamil di Luar Nikah: Bukan Kutuk tetapi Berkat

Jumat, 29 Juli 2022 | 12:03 WIB

Ibu, Sebuah Puisi

Rabu, 27 Juli 2022 | 09:45 WIB

Jangan Jadi Aku

Selasa, 26 Juli 2022 | 19:56 WIB

Setia yang Terluka: Ini Puisi, Bukan Curhat

Selasa, 26 Juli 2022 | 07:14 WIB

Puisi-puisi Ocha Alexandra

Sabtu, 23 Juli 2022 | 20:39 WIB
X