• Jumat, 19 Agustus 2022

Perihal Pastor Tua dan Mimbar Kesayangannya

- Senin, 1 Agustus 2022 | 17:22 WIB
ilustrasi (pixabay)
ilustrasi (pixabay)

 

Perihal Pastor Tua dan Mimbar Kesayangannya

si pastor tua tertatih menuju mimbar yang sangat ia sayangi. menjelang kotbah

ia selalu lebih tegar dan segar dari usianya yang renta. pada mimbar itu ia temukan kitab lusuh

dari tahun-tahun yang telah dilupakan. dan di hadapan mimbar ia tertegun: pada kayu

hampir lapuk itu masih ia temukan jejak-jejak jemari dari masa mudanya, ia masih

masih bisa menghitung tahun-tahun ia begitu sayang pada si mimbar. lalu ada jejak

tangan-tangan milik orang-orang yang sebagian besar mendekam di penjara sekarang. si

pastor tua masih tertegun. kepalanya terpaku pada jejak-jejak yang dalam ingatannya

masih berumur belia itu. “masihkah kutemukan tatapan-tatapan iba orang-orang yang

Halaman:

Editor: Yon Sahaja

Tags

Terkini

Wacana Putri - Cerpen Miki Moruk

Selasa, 16 Agustus 2022 | 21:19 WIB

Jeda - Maria Cey

Senin, 8 Agustus 2022 | 21:42 WIB

Minggu Pagi, Puisi-puisi Risto Jomang

Minggu, 7 Agustus 2022 | 09:53 WIB

Sajak Rindu, Puisi-puisi Ocha Alexandra

Jumat, 5 Agustus 2022 | 10:33 WIB

Secangkir Kopi Untuk Tuhan

Kamis, 4 Agustus 2022 | 10:41 WIB

Nyanyian Kematian_Cerpen Nino Eni

Rabu, 3 Agustus 2022 | 10:52 WIB

Bagaimana Luka Bisa Dieja?

Rabu, 3 Agustus 2022 | 09:58 WIB

Perihal Pastor Tua dan Mimbar Kesayangannya

Senin, 1 Agustus 2022 | 17:22 WIB

Perempuan yang Harus Pergi Malam Ini

Jumat, 29 Juli 2022 | 23:37 WIB

Hamil di Luar Nikah: Bukan Kutuk tetapi Berkat

Jumat, 29 Juli 2022 | 12:03 WIB

Ibu, Sebuah Puisi

Rabu, 27 Juli 2022 | 09:45 WIB

Jangan Jadi Aku

Selasa, 26 Juli 2022 | 19:56 WIB

Setia yang Terluka: Ini Puisi, Bukan Curhat

Selasa, 26 Juli 2022 | 07:14 WIB

Puisi-puisi Ocha Alexandra

Sabtu, 23 Juli 2022 | 20:39 WIB
X