• Selasa, 5 Juli 2022

Air Mata Mama, Catatan di Ujung Pena

- Rabu, 22 Juni 2022 | 18:01 WIB
Ilustrasi air mata  (Net )
Ilustrasi air mata (Net )

Oleh: AFRIANA 

 

Lagi setelah malam selesai

Mama kembali memberi secangkir kopi

Dengan seutas senyum dari bibir yang penuh Kasih

Ia kembali merapal doa tanpa lupa membawa nama.

 

Setelahnya Ia bergegas menuju tungku api

Menanak nasi dengan penuh hati-hati

Halaman:

Editor: Waldus Budiman

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Selepas Jubah Kau Menjadi Luka

Minggu, 3 Juli 2022 | 19:19 WIB

Enu dan Nana yang Berjubah

Minggu, 3 Juli 2022 | 11:04 WIB

Perempuan yang Terluka Berkalung Beban

Sabtu, 2 Juli 2022 | 14:13 WIB

Tentang Mama Tak Pernah Usai dan Selesai

Jumat, 1 Juli 2022 | 11:03 WIB

Eloi, Puisi-puisi Arnoldus Aliando

Senin, 27 Juni 2022 | 20:33 WIB

Pada Lukamu yang Sunyi

Senin, 27 Juni 2022 | 12:44 WIB

Air Mata Mama, Catatan di Ujung Pena

Minggu, 26 Juni 2022 | 18:27 WIB

Menemukanmu setelah Perayaan Ekaristi

Minggu, 26 Juni 2022 | 09:35 WIB

Kisah Rani

Sabtu, 25 Juni 2022 | 14:52 WIB

Air Mata Mama, Catatan di Ujung Pena

Rabu, 22 Juni 2022 | 18:01 WIB

Berkat Doa Ibu

Rabu, 22 Juni 2022 | 13:54 WIB

Gadis Kota Dingin

Senin, 20 Juni 2022 | 22:26 WIB

Doa Seorang Pelacur, Catatan di Ujung Pena

Senin, 20 Juni 2022 | 19:33 WIB

Surat Cinta untuk Aisya

Minggu, 19 Juni 2022 | 18:34 WIB

Hilangnya Mendung di Langit Rumah

Minggu, 19 Juni 2022 | 15:21 WIB

Perempuan yang Menangis dalam Tubuh Pastor Pedro

Sabtu, 18 Juni 2022 | 22:22 WIB

Buku, Puisi-puisi Helena Deci

Senin, 30 Mei 2022 | 09:22 WIB

Mimpi Kenyataan yang Tertunda

Rabu, 25 Mei 2022 | 08:41 WIB
X